SELAMAT DATANG DI WEB SITE PT. ANTAKO WISENA
Pencarian This Site The Web
  
Banner
Deorub K Pembeku Lateks dan Pencegah Timbulnya Bau Busuk Karet
Deorub K Pembeku Lateks dan Pencegah Timbulnya
Bau Busuk Karet
Oleh : M. Solichin dan A. Anwa

Deorub K Pembeku Lateks dan Pencegah Timbulnya
Bau Busuk Karet

Oleh : M. Solichin dan A. Anwar

Masalah utama yang terjadi yang terjadi dalam bokar (bahan olah karet) yang dihasilkan oleh petani karet untuk diolah menjadi karet remah jenis SIR 20 adalah mutu bokar yang rendah dan bau busuk yang menyengat sejak dari kebun.

Mutu bokar yang rendah disebabkan petani menggunakan bahan pembeku lateks (getah karet) yang tidak dianjurkan dan merendam bokar di dalam kolam/sungai selama 7-14 hari. Hal ini akan memacu berkembangnya bakteri perusak antioksidan alami di dalam bokar, sehingga nilai plastisitas awal (Po) dan plastisitas setelah dipanaskan selama 30 menit pada suhu 140 oC (PRI) menjadi rendah. Bau busuk menyengat terjadi juga karena pertumbuhan bakteri pembusuk yang melakukan biodegradasi protein di dalam bokar menjadi amonia dan sulfida. Kedua hal tersebut terjadi karena bahan pembeku lateks yang digunakan saat ini tidak dapat mencegah pertumbuhan bakteri. Kemudian bau busuk tersebut di bawa terus sampai kepabrik karet remah dan di pabrik yang menjadi sumber bau busuk tersebut adalah berasal dari tempat penyimpanan bokar, kamar gantung angin (pre drying room), dan mesin pengering (dryer).

Masalah bau busuk yang mencemari udara di sekitar pabrik karet remah ini sampai saat ini sangat sulit diatasi walaupun semua pabrik sudah menggunakan scrubber (cerobong asap), padahal disekeliling pabrik sudah menjadi kawasan perumahan. Pada akhirnya bau busuk ini menimbulkan keluhan-keluhan masyarakat disekeliling pabrik atau bahkan yang jauh dari pabrik (bau terbawa oleh angin). Sedangkan masalah nilai plastisitas (Po dan PRI) yang rendah dapat  diatasi oleh pabrik karet remah dengan proses penggantungan angin selama 7-14 hari, walaupun hal ini akan menyebabkan waktu pengolahan meningkat karena terhentinya perputaran modal dalam jumlah besar selam waktu tersebut.

Untuk mengatasi masalah bau busuk dan mutu karet tersebut, Balai Penelitian Sembawa telah mengembangkan dan menghasilkan formula Deorub yang disebut dengan Deorub K. Deorub K dapat mengatasi semua masalah tersebut diatas karena mengandung senyawa-senyawa yang dapat membekukan dengan cepat, mencegah pertumbuhan bakteri dan harganya sebanding dengan asam semut (format). Mutu teknis, karakteristik vullkanisasi dan sifat fisik vulkanisat dari karet yang dibekukan dengan Deorub K adalah setara dengan asam semut.

Deorub K merupakan pengembangan dari Deorub yang dihasilkan dari penelitian di Balai Penelitian Sembawa – Pusat Penelitian Karet. Deorub K adalah cairan berwarna coklat tua dengan bau asap , pH sekitar 0,5 dan digunakan untuk lateks yang akan dibekukan dan diolah menjadi karet remah jenis SIR 20. Deorub K ditujukan khususnya untuk petani karet yang menghendaki pembekuan cepat dengan harga murah, dan tidak berbau sejak dari kebun sehingga dapat disimpan di dekat rumahnya (tidak takut dicuri orang).

Deorub K dapat mengatasi masalah tersebut di atas karenma mengandung senyawa-senyawa yang dapat berfungsi sebagai antibakteri, antioksidan, pembeku, dan bau asap yang khas. Senyawa yang berfungsi sebagai antibakteri adalah  fenol dan turunannya, yang akan membunuh bakteri didalam lateks dan bekuan sehingga tidak terjadi bau busuk. Senyawa fenol atau turunannya juga berfungsi sebagai antioksidan yang akan melindungi molekul karet dari oksidasi pada suhu tinggi sehingga nilai PRInya tetap tinggi. Asam-asam terutama asam asetat akan membekukan lateks kebun dan juga berperan sebagai antibakteri. Senyawa  karbonil,  fenol,  alkohol dan  ester kan menyebabkan warna coklat dan akan memberikan bau asap khas pada bokar.

Jadi fungsi dari Deorub K adalah mencegah pertumbuhan bakteri (karena adanya fenol) sehingga tidak terjadi bau busuk. Karena bakteri ridak berkembang akibatnya adalah tidak terjadi kerusakan antioksidan dalam bentuk protein (asam-asam amino) sehingga nilai Po dan PRI tetap tinggi. Dengan nilai Po dan PRI tinggi tidak diperlukan penggantungan angin (pre-drying ) akibatnya proses pengolahan lebih cepat dan biaya pengolahan menjadi lebih murah. Kemudian dengan tidak terjadinya dekomposisi protein menjadi amonia dan sulfida maka terjadi pengurangan jumlah limbah cair dalam bentuk NH3-N.

Pengaruh Deorub K terhadap pembekuan (pH larutan, pH bekuan, kecepatan bekuan, kondisi bekuan) dan mutu teknis (Po, PRI, dan VR) antara Deorub K dan asam semut (format) tidak terjadi perbedaan yang nyata. Perbedaan yang nyata antara Deorub K dan asam semut adalah pada warna bekuan dan bau yaitu berwarna cokelat dipermukaan sampai abu-abu dan berbau asap ringan. Untuk karakteristik vulkanisat menunjukkan bahwa  torque modulus dan indeks kecepatan masak (cure rate indeks) dari Deorub K sedikit lebih tinggi, tetapi waktu masak (cure time) Deorub K lebih cepat sedikit dibandingkan dengan asam semut, sedangkan waktu scroch sama. Hal ini menunjukkan bahwa tidak terjadi perbedaan yang nyata antara Deorub K dan asam semut.

Untuk beberapa sifat fisik vulkanisat menunjukkan bahwa kuat tarik, modulus 500% dan perpanjangan putus dari kompon karet yang menggunakan pembeku Deorub K lebih tinggi dibandingkan dengan asam semut sedangkan kekerasan sama. Hal ini menunjukkan bahwa pembeku Deorub K lebih baik sedikit dibandingakn dengan asam semut.

M. Solichin dan A. Anwar
Penulis adalah Staf Peneliti LRPI, Pusat Penelitian Karet
Dimuat dalam Tabloid Sinar Tani, 11 Oktober 2006

 

PT. Antako Wisena

Komplek Puridemang Raya,
Blok F-18, Palembang
Sumatra Selatan, 30137
Indonesia

Telp. +62-711-701-3827
+62-711-888-9088
Fax. +62-711-379-226

Yahoo Massenger